Aktivis Nilai Proyek di RSUD Bantaeng Rawan ‘Kongkalikong’

Editor : |

Jumat, 23 Agustus 2019 - 00:09 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Direktur RSUD Prof Anwar Makkatutu Bantaeng, dr. Sultan (kanan) saat dijumpai di ruangannya.

Direktur RSUD Prof Anwar Makkatutu Bantaeng, dr. Sultan (kanan) saat dijumpai di ruangannya.

BANTAENG – Aktivis Laskar Anti Korupsi, Andi Sofyan Hakim menilai tiga proyek di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Anwar Makkatutu sangat rawan untuk terjadi ‘kongkalikong’.

Penilaiannya ini muncul lantaran dalam satu lokasi terdapat tiga proyek yang dikerja bersamaan dan tidak ada pembeda di dalamnya.

Seperti rehabilitasi gedung laboratorium RSUD Anwar Makkatutu yang dikerjakan oleh CV. Electrical Manhato dengan anggaran Rp. 942.131.000. Ke dua, pekerjaan konstruksi rehabilitasi gedung rawat jalan yang dikerjakan CV. Java Asri dengan anggaran Rp. 439.850.000. Dan yang ke tiga, rehabilitasi gedung kelas I, II, dan III yang dikerjakan CV. Arya Perdana dengan anggaran Rp. 5.221.221.000.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ketiga CV ini menurut Andi Sofyan Hakim tidak ada pembeda, baik dari pekerja, material, dan terkesan ditutup – tutupi. Bahkan kata dia, tiga pekerjaan ini diduga menyalahi bestek.

“Harusnya ada pembeda di dalamnya. Sulit membedakan siapa yang mengerjakan apa,” kata dia, Kamis (22/8).

Dia mengatakan, dikhawatirkan ada material yang tertukar. Mengingat tidak adanya pembeda dalam tiga proyek yang dikerja bersamaan ini.

“Jangan sampai, ada barang yang tertukar, ataukah dikerja asal – asalan, karena tiga proyek ditempat yang sama,” ujarnya.

Lebih parahnya lagi, potensi kongkalikong menurut dia sangat besar untuk dilakukan oleh oknum tertentu. Dari hasil investigasinya, besar kecurigaan bahwa hanya ada satu CV yang bekerja.

“Potensi kongkalikong pun sangat besar, mengingat kami selaku kontrol itu sulit membedakan. Uang yang dipakai membangun adalah uang rakyat, semua orang berhak mengawasi. Yang kelihatan bekerja hanya yang CV. Arya Perdana, yang dua ini saya tidak lihat sama sekali,” kata dia.

Sementara itu, Direktur RSUD Bantaeng, dr. Sultan selaku Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) mengatakan bahwa tiga kegiatan ditender di Unit Layanan Pengadaan (ULP) Bantaeng.

“Tiga kegiatan ini ditender di ULP mulai dari pengawasan sampai pada pelaksana. Memang ada tiga pelaksana di situ, satu dari Makassar, Bantaeng dan Bulukumba,” kata dia.

Dia menjelaskan, tiga proyek ini menggunakan Dana Alokasi Khusus (DAK) yang diusulkan pada tahun 2018 tahun lalu.

“Saya hanya menerima hasil dari ULP. Uangnya adalah APBN yang di APBD kan karena ini adalah DAK. Tiga kegiatan ini memang tidak bisa kita satukan, karena nomor rekeneingnya berbeda – beda,” jelas dia.

Saat ditanya mengenai direksi keet yang terlambat dibuat, dia mengatakan anggaran untuk direksi keet memang tidak ada.

“Anggaran direksi keet itu tidak ada, rencana direksi keet ada diruangan yang lama. Minggu lalu sudah dia pasang,” ucapnya.

Dia juga menegaskan, bila pelaksana ada kesalahan, pihaknya tidak segan untuk memutuskan kontrak. “Kalau ada kesahalan, sampaikan kesaya, kalau misalkan itu harus berhenti, maka saya akan hentikan (putus kontrak). Sampaikan ke saya, nanti saya yang sampaikan ke mereka (pelaksana),” tegas dia.

Facebook Comments Box

Editor :

Berita Terkait

Respon Menohok LPM Onto Bantaeng Soal Dugaan Surat dan Tandatangan Palsu
Sejumlah Bantuan PKH Pattallassang Dicabut, Plus Ada Program Arisan?
Butuh Perhatian, Warga Keluhkan Jalan Lingkar di Bantaeng
Dinilai Molor Pekerjaan Rehabilitasi Asrama, Ketum PP- HPMB Bantaeng Angkat Bicara
Terkesan Lurah Barombong Persulit Warganya, Begini Reaksi LIDIK PRO Sulsel
Miris! Dekker Jalan Lintas Desa Barua Ancam Keselamatan Pengguna Jalan
Komentar Netizen soal Gebrak Ramadhan, Ada yang Sebut Unfaedah
KAM kembali Bersuara soal Proyek Diduga Asal-asalan
Tag :

Berita Terkait

Selasa, 18 Juni 2024 - 23:38 WITA

Rangkaikan Konsolidasi, DPW JOIN Sulsel Gelar Halal Bihalal

Senin, 17 Juni 2024 - 18:28 WITA

Pererat Tali Silaturahmi, Pj Bupati dan Pj TP PKK Open House Rujab Bantaeng

Senin, 17 Juni 2024 - 18:24 WITA

Pj Bupati Bantaeng Laksanakan Shalat Idul Adha bersama Ribuan Masyarakat di Mesjid Agung

Senin, 17 Juni 2024 - 12:46 WITA

Sholat Ied Adha di Mesjid Agung, PJ Bupati Jeneponto: Sikap Tauladan Ikhlas Berkorban

Minggu, 16 Juni 2024 - 13:43 WITA

Ketersediaan Kantong Darah Menipis, PMI Jeneponto Gelar Donor Darah

Sabtu, 15 Juni 2024 - 20:07 WITA

Tingkatkan Hasil Pertanian, PJ Bupati Jeneponto Serahkan Bantuan Pompa Air

Sabtu, 15 Juni 2024 - 10:50 WITA

Resmikan Gedung Kanwil Kemenkumham Sulsel, Menkumham Tekankan ini! 

Sabtu, 15 Juni 2024 - 08:11 WITA

Optimalkan JAMSOSTEK, Pj Bupati Bantaeng Tandatangani Nota Kesepakatan

Berita Terbaru