Cara Dian Sastrowardoyo Terapi Anak Sulungnya yang Didiagnosa Autism

Editor : |

Senin, 26 Agustus 2019 - 09:42 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

PUBLIKASIONLINE.CO — Aktris Dian Sastrowardoyo buka suara tentang anak sulungnya Syailendra Naryama Sastraguna Sutowo yang pernah didiagnosis autisme. Dalam konferensi pers Special Kids Expo (SPEKIX), Sabtu (24/8/2019), Dian mengungkapkan semua yang dia lakukan untuk menyembuhkan anaknya.

Kecurigaan Dian bermula saat anaknya berusia enam bulan. Dian mengaku Syailendra nggak menunjukkan tujuh tanda, yakni ketertarikan, menunjuk, kontak mata lebih dari dua detik, memberi reaksi ketika dipanggil, mengikuti arahan, dan bermain sandiwara.

“Anak saya nggak memiliki ketertarikan untuk main sama anak lain. Mungkin dia emang anti sosial karena bapaknya juga nggak punya banyak teman. Saya juga sedih saat itu karena anak saya nggak bisa kontak mata sama saya,” ujar Dian.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Syailendra juga harus meminjam tangan Dian untuk menunjuk sesuatu. Bahkan hingga usia dua tahun, Syailendra belum bisa meniup lilin.

Melihat tanda-tanda tersebut pada putranya, Dian memutuskan untuk membawa Syailendra ke dokter tumbuh kembang.

“Akhirnya saya bawa ke dokter dan psikolog. Setelah cek ke tiga dokter ternyata emang benar berkebutuhan khusus. Saat itu usia anak saya delapan bulan,” lanjutnya.

Memiliki anak yang didiagnosis autisme nggak membuat Dian putus asa. Setelah terdeteksi di usia delapan bulan, Dian justru gencar untuk mencari bantuan ahli supaya putra sulungnya mendapat penanganan yang tepat.

[penci_blockquote style=”style-2″ align=”none” author=””]Kita langsung intervensi aja. Langsung melakukan terapi okupasi, terapi berbicara, dan terapi perilaku.[/penci_blockquote]

Terapi okupasi adalah olahraga seperti koordinasi kaki dengan lari atau jalan. Dian menambahkan, terapi berbicara dan perilaku ini sangat penting. Terapi itu melatih anak untuk berkomunikasi dan punya eye contact.

“Satu keluarga saya kompakin, sampai eyang juga. Kita buat kesepakatan untuk nggak memberikan apapun ke Syailendra mau nggak mau sampai dia minta dengan bicara. Karena kita cuma mau dengar dia ngomong pakai eye contact,” jelas Dian.

Setelah menjalani terapi okupasi tersebut, keadaan Syailendra berangsur membaik. Pada usia enam tahun, Syailendra sudah dianggap nggak memerlukan terapi apapun lagi.

“Sekarang kemampuan sosialnya sudah meningkat, sudah bisa curhat sama saya, sudah bisa jahil planning mau ngerjain adiknya. Dia juga mulai punya ketertarikan untuk punya temen. Jadi intervensi yang sangat early itu saya ngerasain banget manfaatnya.”

Atas hal yang dialaminya tersebut, Dian mengimbau kepada semua ibu agar percaya pada instingnya dan cepat-cepat memeriksakan anak pada ahli bila memiliki tanda-tanda autisme.

“Saya lumayan sedih karena nggak semua anak ceritanya sesukses saya. Ada juga anak yang early intervention dan hasilnya nggak secepat anak saya,” pungkasnya.

Untuk para ibu yang anaknya mengidap autisme, jangan pernah lelah untuk selalu memberikan terapi dan perhatian khusus, ya. Semangat!

Facebook Comments Box

Editor :

Berita Terkait

Hebat, Siswa SMKN 11 Bulukumba Ukir Prestasi Juara 2 Lomba O2SN
Jelang Pelantikan, PWPM Sulsel Gelar Baitul Arqam Pimpinan
435 Kuota PPDB SMK Negeri 1 Bantaeng, Target Siswa Berprestasi Magang Luar Negeri
Sehari Disdik Sulsel Keluarkan 2 Edaran Larangan Pungli
PPDB SMK Negeri 4 Bantaeng 2024, Kepsek Samsuadi: Unggul Agribisnis
5 Jurusan Keunggulan SMKN 2 Bantaeng, Siapkan 144 Kuota PPDB 2024
Kadisnaker Kota Makassar Buka Pelatihan Bahasa dan Budaya Jepang
PPDB SMKN 5 Bantaeng Dibuka, Magang Luar Negeri Jadi Tolak Ukur

Berita Terkait

Selasa, 18 Juni 2024 - 23:38 WITA

Rangkaikan Konsolidasi, DPW JOIN Sulsel Gelar Halal Bihalal

Senin, 17 Juni 2024 - 18:28 WITA

Pererat Tali Silaturahmi, Pj Bupati dan Pj TP PKK Open House Rujab Bantaeng

Senin, 17 Juni 2024 - 18:24 WITA

Pj Bupati Bantaeng Laksanakan Shalat Idul Adha bersama Ribuan Masyarakat di Mesjid Agung

Senin, 17 Juni 2024 - 12:46 WITA

Sholat Ied Adha di Mesjid Agung, PJ Bupati Jeneponto: Sikap Tauladan Ikhlas Berkorban

Minggu, 16 Juni 2024 - 13:43 WITA

Ketersediaan Kantong Darah Menipis, PMI Jeneponto Gelar Donor Darah

Sabtu, 15 Juni 2024 - 20:07 WITA

Tingkatkan Hasil Pertanian, PJ Bupati Jeneponto Serahkan Bantuan Pompa Air

Sabtu, 15 Juni 2024 - 10:50 WITA

Resmikan Gedung Kanwil Kemenkumham Sulsel, Menkumham Tekankan ini! 

Sabtu, 15 Juni 2024 - 08:11 WITA

Optimalkan JAMSOSTEK, Pj Bupati Bantaeng Tandatangani Nota Kesepakatan

Berita Terbaru